Polisi Rekonstruksi Kasus Pembunuhan di Kebun Jagung Utan

SUMBAWA – Polres Sumbawa melakukan rekonstruksi kasus pembunuhan Syarifah (60), nenek yang ditemukan tewas di Ladang Jagung di Desa Tengah Utan, Senin 16 Agustus 2021 lalu.

Rekonstruksi digelar di halaman Mapolres, Selasa (31/8) pagi. Selain pelaku AL alias Masten (30), sejumlah saksi juga dihadirkan.

”Rekonstruksi ini dilakukan untuk mensingkronkan keterangan tersangka, saksi dan kondisi di lapangan,” ungkap Wakapolres Sumbawa, Kompol. Rafles P. Girsang, SIK, dalam keterangan pers, Selasa (31/8/2021).

Total, ada 27 adegan yang diperagakan AL dalam reka ulang kasus pembunuhan itu. Menurut Wakapolres, semua adegan yang diperagakan itu sesuai dengan keterangan tersangka.

Dari keterangan tersangka, pembunuhan dilkukan karena tersangka mencurigai bahwa anaknya meninggal dunia akibat ulah korban yang dicurigai memiliki ilmu hitam (santet).

Begitu melihat korban sedang berjalan sendiri, niat membunuh pun timbul. Tersangka kemudian mengambil senjata tajam lalu mengikuti korban. Begitu ada kesempatan, terangka langsung menghabisi korban.

Baca Juga:  Oknum Guru SD Pelaku Pelecehan Seksual Ditetapkan Jadi Tersangka 

Terkait isu bahwa korban adalah korban perampokan, itu sama sekali tidak benar. Sebab tidak ada barang korban yang hilang.

”Memang biasanya korban menggunakan perhiasan emas. Saat di lokasi kejadian, perhiasan itu tidak ditemukan. Ternyata perhiasan yang biasa digunakan itu ada tersimpan di rumahnya,” terang Wakapolres.

Untuk diketahui, tersangka AL adalah warga Dusun Atas Desa Tengah Utan. Dia tak lain adalah menantu (suami dari anak tiri) korban. Pelaku ditangkap di kediamannya, Senin (23/8) dini hari sekitar pukul 00.15 wita.

Dari tangannya, polisi mengamankan barang bukti senjata tajam yang digunakan pelaku untuk menghabisi nyawa korban.

Baca Juga:  Bawa Panah, 5 Pelajar Ini Diamankan Polisi

Terungkapnya kasus ini setelah polisi melakukan penyelidikan selama seminggu. Terhitung sejak korban ditemukan tewas di ladang jagung miliknya, Senin 16 Agustus 2021 lalu.

Korban tewas dalam kondisi mengenaskan. Kedua tangannya putus dan terdapat luka robek di bagian leher dan kepala korban. Jasad korban pertama kali ditemukan oleh cucunya Hamdani yang sedang mencari pepaya. (PS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *